Setelah epidemi, empat tren perkembangan utama dari e-commerce ritel fashion Asia Tenggara

Pada sektor e-commerce segmen pasar yang paling diuntungkan adalah sembako, elektronik dan produk rumah tangga, karena konsumen lebih mengutamakan kebutuhan rumah tangga.


Di sisi lain, seluruh busana ekosistem ritel telah menderita suatu pukulan besar secara global , dan banyak merek dan pengecer telah dipaksa untuk secara signifikan mengurangi atau menjual bisnis mereka.


Pada saat yang sama, ini juga merupakan peringatan. Untuk pengecer fesyen, perlu segera terbiasa dengan perubahan kebutuhan konsumen dan membangun citra online, jika tidak, ada risiko dilupakan.


Berikut ini adalah beberapa trend perkembangan fashion retail Asia Tenggara ↓


Tren digital sudah jelas


Di seluruh Asia Tenggara , tingkat penetrasi digital akan terus tumbuh dengan sangat pesat.Pada tahun 2020 saja, akan ada 40 juta pengguna internet baru.


Mode Asia Tenggara pada pemasok listrik Zalora, transisinya yang sukses untuk membantu mitra merek, telah bekerja dengan badan industri koperasi dan pemerintah untuk mendukung pelatihan dan bergabung dengan platform digital.


Namun, bagi mitra merek yang ada yang ingin mempercepat perkembangan digital, kendala terbesarnya adalah logistik dan distribusi di lingkungan yang kompleks seperti Asia Tenggara.


Dapat dipahami bahwa layanan 1SS (solusi inventaris) Zalora memenuhi permintaan ini. Fungsi operasi dan pemenuhan Zalora memberi merek peluang untuk membangun koneksi antara bisnis offline dan online mereka di ritel.


Ini juga menunjukkan bahwa ritel fesyen Asia Tenggara akan memiliki tren perkembangan digital yang jelas di masa depan.


Gunakan data real-time untuk mendeteksi perubahan permintaan konsumen


Tantangan lain yang dihadapi para peserta e-commerce saat ini adalah memahami tren konsumen dan perubahan permintaan.


Selama epidemi, seiring transisi gaya hidup konsumen ke gaya hidup rumahan, metode pembelian dan preferensi mode juga mengikuti.


Meski wabah telah membawa beberapa dampak, namun pakaian olahraga penjualan kecantikan masih melonjak, dan kategori lainnya berada di puncak epidemi.


Selain itu, di pasar tertentu seperti Singapura dan Hong Kong, perkembangan barang mewah dan produk high end juga mengalami percepatan.


Atas dasar ini, platform wawasan data Zalora, Trender, memberi merek data waktu nyata untuk memfilter dan mengidentifikasi tren utama guna membantu mereka memanfaatkan peluang berharga seperti itu dalam lingkungan yang terus berubah.


Pengeluaran wanita mendominasi


Saat e-commerce menghadapi tantangan, ada juga peluang baru. Ini terutama terjadi di Asia Tenggara, di mana masa depan mode tidak diragukan lagi adalah wanita.


Menurut statistik dari basis pelanggan Zalora, wanita menyumbang 80% dari pengeluaran rumah tangga, dan ada empat hingga satu lebih banyak pembeli wanita daripada pembeli pria.


Struktur demografi Asia Tenggara juga bergeser ke generasi muda. 200 juta generasi millennial di kawasan ini diharapkan menjadi kelompok konsumen terbesar di Asia Tenggara dalam beberapa tahun ke depan.  


Saat generasi milenial yang paham teknologi ini meningkatkan persyaratan dan ekspektasi baru, perusahaan harus terus mencari cara untuk menarik pembeli generasi baru.


Inovasi teknologi akan mengaburkan batasan offline dan online


Selain itu, mengingat penggunaan layanan yang cepat seperti pembayaran digital dan dompet elektronik, dan semakin populernya fungsi yang lebih kompleks seperti pratinjau produk augmented reality ( AR) atau virtual reality (VR), produk khas di toko fisik harus dibentuk kembali menjadi ruang virtual.


Misalnya, diharapkan lebih banyak aplikasi belanja akan menyediakan fungsi realitas campuran, mulai dari pengalaman mencoba pakaian dan aksesori hingga visualisasi produk secara virtual, seperti menempatkan sofa virtual di ruang tamu sebelum memesan, sehingga mengurangi jarak antar produk. pengalaman Gap offline dan online.


Lihat saja di atas beberapa teknologi dan fitur baru, perusahaan harus menyadari bahwa agar epidemi berkembang di dunia, sama sekali tidak dapat berpuas diri, tetapi harus tetap gesit dan inovatif agar dapat beradaptasi dengan cepat dan efektif dengan laju perkembangan bisnis dengan cepat. mengganti listrik.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Di tahun 2021, apakah produk rumah tangga yang sudah populer selama setahun ini masih laku?

Gunakan vs2019 untuk men-debug program inti .net dari jarak jauh yang diterapkan di sistem Linux

Administrasi Umum Kepabeanan: Ekspor produk unggulan tradisional terus berkembang, Amazon meluncurkan layanan berlangganan video seluler di India